14 Disember 2010

JODOH & SEKUFU (BAHAGIAN 2)

bahagian 1 - sini

Bagaimana kalau SEKUFU dinilai daripada segi umur pula ?

Lazimnya, perbezaan umur di antara dua pasangan sejoli adalah diantara 0 - 10 tahun. Majoritinya adalah di dalam julat 0 - 3 tahun.

(nota : ini adalah fakta andaian, tidak di sokong oleh statistik yang comprehensive)

Ini terjadi kerana secara fitrahnya kita akan mencari "pasangan" yang di dalam julat umur berhampiran dengan umur kita sendiri. Ini kerana pasangan yang "berkongsi" zaman remaja yang sama adalah cenderung untuk menyukai perkara yang sama berdasarkan pengaruh persekitaran di waktu itu. Sudah barang tentu, peminat muzik rock agak sukar menyesuaikan diri dengan peminat muzik rap.. apatah lagi dengan inang & zapin.

Hj Abu Kassim bin Lebai Dolah, 52 tahun ingin berkahwin dengan Nur Natasha binti Johari, 20 tahun..... pelik ?! tetapi, adakalanya tidak dipertikaikan kerana Hj Abu Kassim bin Lebai Dolah yang "tergila2" kan Nur Natasha binti Johari. Paling tidak, orang akan label Hj Kassim bin Lebai Dolah sebagai orang tua gatal, miang merenyam! Atau worst kes, tentu Hj Abu Kassim bin Lebai Dolah dituduh menggunakan khidmat bomoh.

Bagaimana pula kalau kita terbalik kan situasinya ? Nur Natasha binti Johari bercinta dan dengan bersungguh2 sepenuh daya hendak berkahwin dengan Hj Abu Kassim bin Lebai Dolah. Antara lain orang sekeliling (terutamanya, mak2 janda yang mengidamkan Hj Abu Kassim bin Lebai Dolah) akan berkata :

"Huh?! budak perempuan tu memang mata duitan!! mesti kahwin sebab nak bolot semua harta Hj Abu Kassim"

Walau apa pun alasannya, kedua2 situasi menimbulkan prasangka dan fitnah yang maha dahsyat! hanya kerana TIDAK SEKUFU, tak gitu ?

Apa pula kesan kepada si lelaki ?

Apabila satu2 pasangan itu TIDAK SEKUFU - dalam konteks entry ini, "taraf" si perempuan lebih tinggi daripada si lelaki - akan wujud satu konflik di dalam diri si lelaki dan acapkali akan merasa rendah diri dengan "kekurangan" yang ada pada dirinya. Konflik dalaman ini seringkali di pendamkan oleh si lelaki sejajar dengan fitrah lelaki yang "malu" untuk meluahkan "kekurangan" dirinya. Malangnya, perasaan yang di pendam ini sebenarnya menjadi barah yang menjalar keseluruh denyut nadi si lelaki sehingga ianya tidak dapat di bendung lagi. Di tambah pula dengan cakap2 "sindiran pedas" orang sekeliling yang secara tidak langsung menambahkan "bisa" dan "nanah" kepada barah tersebut. 

Sehingga suatu masa, apabila semua nya sudah tidak dapat di bendung lagi.. akan meletus umpama gunung berapi menghamburkan lahar nya!

Oleh itu, pasangan yang berkasih2an hendaklah menilai tahap ke-SEKUFU-an masing2 dan memberikan pertimbangan sewajarnya supaya tidak timbul masalah di kemudian hari.


image : gadis1810.blogspot.com

Tidak ada jaminan yang pasangan yang SEKUFU itu akan lebih baik daripada pasangan yang TIDAK SEKUFU. Namun, percentage kejayaan sesebuah rumah tangga itu adakalanya lebih baik di antara pasangan yang SEKUFU berbanding yang TIDAK SEKUFU.

(nota : ini adalah fakta andaian, tidak di sokong oleh statistik yang comprehensive)

sabda Rasulullah s.a.w. yang diriwayatkan oleh Imam Muslim: "Tidak berhak mengahwinkan seorang anak perempuan kecuali dengan wali, dan tidak berhak mengahwinkan wanita kecuali dengan lelaki yang sekufu dengannya."

Wallahu'alam..

7 ulasan:

- GC - berkata...

dah jodoh, tak kemana kan. tp kalo aku kan bang, umo 20, nk ker aku kawin dgn umo 52? haha.

Pala Maldini berkata...

GC : haha.. cinta itu "buta"..

sahromnasrudin berkata...

as salam ziarah..pertama kali berkunjung ke blog ini..tahniah!!! blog ini hebat..penuh info..semoga tuan blog terus dirahmati Allah SWT

Pala Maldini berkata...

Ammiinn.. moga "masin" mulut nko

**blom hebat lagi, saya budak baru belajar blog..

sahromnasrudin berkata...

trime kasih sudi singgah dan meninggalkan jejak..saya folo blog ini....semoga ukhwah yang sedia terjalin kan berkekalan

Pala Maldini berkata...

sahrom : orang berbudi kita berbahasa.. insyaAllah..

mie berkata...

itulah yang selalu terjadi..
seeloknya, berfikir sebeelum buat apa2 keputusan