24 Januari 2011

KERJA BODOH YANG NYARIS MEMBAKAR RUMAH !!

Bekas mengisi surat2 dah penuh sarat sampai melimpah ruah lagaknya. Namun, masih di sumbat2 lagi selagi boleh. Kebanyakkan yang ada kat dalam bekas surat tu adalah bil2 lama yang mana lepas baca, terus di ponyok kan ke situ. Aku tak ambil pot sangat, pasal semua bil2 itu sebenarnya dibayar dengan kaedah direct debit. So, bil2 tak perlu dibawa ke kedai atau pejabat pos untuk membayar. Cuma bil2 api & air sahaja yang tidak dimasukkan kedalam bekas tersebut sebab kedua2 bil tu aku cucukkan kepada satu besi penyangkut yang memang di sediakan khas untuk tujuan itu.

Bila bekas surat tu dah sarat dengan surat2 yang kebanyakkan nya sebenar eh tidak lah ada niat nak digunakan lagi, mata aku pun jadi sakit lah sebab keadaan nya sangat serabut! Kebetulan pula cuti umum, oleh itu aku ambil keputusan untuk "mengemas" bekas surat tersebut.

Sesudah diasing2kan mana nak dibuang dan mana nak di simpan, aku pun mulakan operasi untuk "menghapus"kan surat2 yang tidak diperlukan lagi itu. Caranya? Cik puan kpp kata kalau nak buang begitu sahaja, kena lah di koyak2kan. Takut kalau2 ada orang salah guna maklumat yang ada kemudian nanti. Tapi, surat2 tu banyak! dekat setengah jengkal juga lah tinggi nya bila disusun elok2. Letih kalau nak koyak satu2. Maunya berbirat jari nanti dibuatnya.

Jadi, aku decide untuk BAKAR!

Dekat depan rumah aku ada "sand-trap". Yang mana tujuan nya adalah.. untuk perangkap sampah2 atau pasir yang datang dengan air (air hujan @ air paip). "Sand-trap" ini berdindingkan simen dan saluran2 air yang berkenaan akan mengalir ke situ sebelum ianya di salirkan ke longkang utama.


Bila dah siap sedia, aku pun mulakan operasi membakar di dalam "sand-trap" tersebut. Wah! sangat mudah. Dah macam orang homeless bakar kertas dalam tong drum lagak nya. Seronok je aku menyuakan kertas ke api yang marak di dalam "sand-trap" tersebut. Lepas, satu, satu.. tak thrill bubuh satu, aku campak 3-4 helai sekali gus.

Sedang aku leka membakar, terdengar satu bunyi macam angin panas menderu dalam terowong. Aku buat tak kisah sambil menambahkan lagi kertas untuk dimakan api. Namun, bunyi tadi tidak hilang.. malah berterusan, macam ada sesuatu yang tak kena.

Aku cuba perhatikan keadaan dalam "sand-trap" tersebut. Nampak berkepul2 asap keluar daripada salah satu lubang saluran air yang ada.
"Eh, pahal pulak ni?"

Segera aku pasang paip air dan curahkan ke atas api tu. Bila semuanya dah padam, aku cuba perhatikan kedalam lubang saluran air tersebut. Saluran tu sebenarnya adalah saluran air hujan yang bersambung sehingga ke bahagian atap rumah. Kemudian aku raba2 dengan tangan.

"YA ALLAH! NASIB BAIK TAK TERBAKAR!!"

Rupa2nya, bahang panas api tu dah "meresap" kedalam saluran air tersebut dan membakar bahagian dalam nya! Aku pegang saluran yang ada kat dinding. PANAS!! maksudnya, bahang tersebut sebenarnya dah jauh memakan bahagian dalam saluran air tersebut. Aku siramkan air kepada nya supaya cepat ia cool down.


Mujurlah aku ada perasaan curious dengan bunyi yang terhasil tadi dan juga kepulan asap2 tu. Kalau lah aku buat tak tau, dah tentu... na'uzubillah.

3 ulasan:

Ieda Al-Habsyi berkata...

uishh..bahaya betoi!

Heidi Shafiq berkata...

ish.. bungkus je la dlm plastik hitam.. hantar recycle.. xpe la.. kite blajar dr kesilapan kan.. :)

Pala Maldini berkata...

ieda : memang suspen.. 5000 kuasa kuda jantung aku berdegup hari tu

HS : betul, betul, betul.. aku dah ada solution = beli shredder machine